FAQ Tentang Viral Hepatitis

“Tahukah Anda bagaimana virus hepatitis bisa menyebabkan kanker hati?” Dr Tan Kai Chah memberikan wawasannya tentang topik ini dalam Wawancara Langsung Facebook baru-baru ini.

Hepatitis adalah peradangan hati. Ada 5 virus hepatitis utama, disebut sebagai tipe A, B, C, D, dan E.

Hepatitis A dan E biasanya disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi.
Hepatitis B, C, dan D biasanya terjadi akibat kontak parenteral dengan cairan tubuh yang terinfeksi.
Cara penularan yang umum untuk virus ini termasuk penerimaan darah atau produk darah yang terkontaminasi dan prosedur medis invasif dengan menggunakan peralatan yang terkontaminasi.

Hepatitis virus biasanya tidak memiliki gejala apapun pada tahap awal masa inkubasi paling sedikit 10 tahun. Infeksi kronis selama bertahun-tahun dapat merusak hati secara serius dan menyebabkan sirosis dan komplikasi seperti kanker hati.
 

Liver Disease Progression

  1. Bagaimana mungkin saya akan terinfeksi ketika hidup bersama dengan anggota keluarga dengan hepatitis virus? Bagaimana saya bisa melindungi diri sendiri?
  2. Virus Hepatitis A ditularkan terutama oleh kontak fekal-oral. Di keluarga, ini bisa terjadi melalui tangan yang terkontaminasi saat orang yang terinfeksi menyiapkan makanan untuk anggota keluarga. Infeksi terjadi ketika sejumlah kecil tinja yang sarat virus mencapai mulut. Virus Hepatitis A dapat menyebar melalui kontak pribadi atau seks dengan orang yang terinfeksi.

    Hepatitis B dan C semuanya ditemukan dalam cairan tubuh seperti darah, air mani dan cairan vagina dari orang yang terinfeksi. Penularan Hepatitis B dan C hanya bisa terjadi bila cairan tubuh dari orang yang terinfeksi masuk ke tubuh orang lain.
     

    Rute infeksi yang paling umum adalah:

    • Saat lahir, dari ibu yang terinfeksi ke bayinya, terutama di negara berkembang.
    • Di masa kecil, dari orang ke orang melalui luka atau luka yang tidak tercakup.
    • Dengan melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi hepatitis B dan C.
    • Dengan berbagi peralatan suntik narkoba.

     
    Hepatitis B dan C juga dapat diteruskan:

    • Dengan berbagi barang pribadi seperti pisau cukur, sikat gigi atau barang lainnya yang bisa membawa darah.
    • Melalui suntikan, prosedur medis dan gigi di negara-negara di mana peralatan tidak disterilkan (dibersihkan) dengan benar, termasuk peralatan akupunktur dan tato.
    • Melalui transfusi darah atau transplantasi organ.

     

    Virus Hepatitis B dan C tidak diteruskan selama kontak sosial normal, mis. Batuk, memeluk, berbagi fasilitas kamar mandi dan toilet, berbagi peralatan memasak dan makan.

    Menyusui aman, terutama jika bayi telah divaksinasi terhadap hepatitis B.
     

  3. Apakah itu berarti saya menderita penyakit hati saat mata putih saya berubah kuning?
  4. Bila mata putihnya menjadi kuning, biasanya mata kuning itu menunjukkan ikterus.

    Tingkat bilirubin yang terlalu tinggi dalam darah menyebabkan penyakit kuning. Bilirubin adalah zat limbah kuning yang ditemukan di empedu, cairan yang dibuat hati membantu memecah lemak.

    Bila ada terlalu banyak bilirubin di aliran darah, ia mungkin meleleh ke jaringan sekitarnya seperti jaringan kulit dan mata, menyebabkannya menjadi kuning. Penyakit kuning memiliki penyebab yang berbeda pada orang dewasa, anak-anak, dan bayi baru lahir.
     

    Ada tiga alasan utama terjadinya ikterus:

    • Kerusakan hati atau luka hati: Masalah hati menyebabkan sejenis penyakit kuning yang dikenal sebagai ikterus hepatoseluler. Gejala yang paling umum dari penyakit hati adalah seperti: kehilangan nafsu makan, kelelahan, demam ringan, nyeri otot atau sendi, mual dan muntah, nyeri di perut.
    • Perincian cepat sel darah merah:Bila sel darah merah dipecah terlalu cepat, terjadi peningkatan produksi bilirubin.
    • Penyumbatan pada sistem saluran empedu: Bila tabung yang membawa empedu dari hati ke kantong empedu dan usus tersumbat, bilirubin tidak bisa meninggalkan hati dan terbentuk secara berlebihan. Jenis penyakit kuning ini disebut obstruksi ikterus.

     

  5. Pengobatan: Bagaimana cara mengobati virus hepatitis? Apakah akan kambuh lagi?
  6. Pilihan pengobatan ditentukan oleh jenis hepatitis yang Anda miliki dan apakah infeksi itu akut atau kronis.

    • Hepatitis A: Hepatitis A biasanya tidak memerlukan perawatan khusus. Istirahat tempat tidur dianjurkan jika gejala menyebabkan banyak ketidaknyamanan. Begitu Anda memiliki antibodi hepatitis A (dari vaksinasi atau berkembang dari infeksi sebelumnya), mereka akan melindungi Anda dari infeksi.
    • Hepatitis B: Hepatitis B kronis dapat diobati dengan obat antiviral. Pengobatan untuk hepatitis B kronis juga memerlukan evaluasi medis rutin dan pemantauan untuk menentukan khasiatnya. Pengobatannya hanya bisa mengendalikan virus tapi tidak memberantasnya.
    • Hepatitis C: Obat antiviral digunakan untuk mengobati hepatitis C akut dan kronis. Orang yang mengembangkan hepatitis C kronis biasanya diobati dengan kombinasi terapi obat antiviral selama 12 minggu. Re-infeksi dengan genotipe pasca-pengobatan yang berbeda adalah mungkin. Ada 6 genotip berbeda untuk hepatitis C.
    • Hepatitis D: Tidak terlihat di Malaysia. Berkontribusi hanya dengan adanya hepatitis B. Pengobatan saat ini meliputi injeksi interferon.
    • Hepatitis E: Saat ini belum ada terapi medis khusus untuk mengobati hepatitis E. Karena infeksi sering akut, biasanya akan sembuh dengan sendirinya. Orang dengan jenis infeksi ini sering disarankan untuk mendapatkan istirahat yang cukup, minum banyak cairan, mendapatkan cukup nutrisi, dan menghindari alkohol.

     

  7. Vaksin: Berapa lama efek vaksinasi akan berlangsung? Apakah saya memerlukan booster?
  8. Vaksin tersedia untuk hepatitis A dan hepatitis B. Penelitian tentang pengembangan vaksinasi untuk hepatitis virus lainnya sedang berlangsung.

    • Hepatitis A : Vaksinasi efektif. Kebanyakan anak menerima vaksinasi antara usia 12 dan 18 bulan. Vaksinasi juga tersedia untuk orang dewasa.
    • Hepatitis B: National Immunisation Registry merekomendasikan vaksinasi hepatitis B untuk semua bayi baru lahir untuk menerima dosis pertama mereka saat lahir; dosis kedua dan ketiga diberikan masing-masing 1 dan 6 bulan, setelah dosis pertama.

    Studi menunjukkan bahwa ingatan imunologis tetap utuh selama paling sedikit 20 tahun di antara orang dengan vaksinasi sehat yang memulai vaksinasi hepatitis B> 6 bulan.
     

  9. Mitos: Akan Tetap Terlambat Memicu Kerusakan Hati? Apakah detox hati selama waktu tertentu?
  10. Tidak ada penelitian ilmiah yang mengindikasikan begadang sampai akhir akan menyebabkan gangguan hati.Detoksifikasi adalah salah satu dari sekian banyak fungsi hati. Hati bekerja sepanjang hari tanpa waktu yang spesifik.
     

  11. Mitos: Bagaimana cara merawat hati saya?
    1. Apa yang harus makan?
    2. Anda harus menghindari apa yang buruk bagi hati Anda.

      Berikut adalah beberapa cara untuk menjaga kesehatan hati Anda:

      • Jangan minum banyak alkohol. Alkohol dapat merusak sel hati dan menyebabkan sirosis.
      • Pria harus minum tidak lebih dari dua minuman sehari dan hanya satu wanita. *Minuman standar didefinisikan sebagai 1 can (330ml) bir reguler, setengah gelas (100 ml) anggur dan 1 nip (30ml) semangat.

      • Makan makanan sehat dan berolahraga teratur. Adalah hal yang baik untuk menjaga agar berat badan tetap terkendali, yang membantu mencegah penyakit hati berlemak non alkohol (NAFLD), suatu kondisi yang juga dapat menyebabkan sirosis.

       

    3. Apakah obat Cina berbahaya?
    4. Produk herbal “all-natural” mungkin terdengar bagus untuk kesehatan Anda, namun banyak obat herbal China mengandung bahan tambahan yang bisa menjadi racun bagi tubuh manusia. Cedera hati yang disebabkan obat semakin meningkat karena suplemen herbal dan makanan yang diresepkan sendiri telah menjadi lebih populer selama dekade terakhir.
       

    5. Apakah sehat makan organ dalam seperti hati, ginjal, usus dll? Apakah makan hati babi membantu memperbaiki hati kita?
    6. Organ internal adalah sumber paling penting vitamin penting, mineral, lemak sehat dan asam amino esensial.
      Hati adalah sumber protein berkualitas tinggi dan merupakan salah satu sumber vitamin A terkonsentrasi, bersamaan dengan tembaga, asam folat, dan zat besi. Ini juga mengandung Coenzyme Q10 (CoQ10), yang penting untuk fungsi kardiovaskular. Hati babi sangat sehat bagi mereka yang berisiko mengalami kekurangan zat besi, seperti wanita hamil, atlet, dan remaja. Besi dalam daging babi ada dalam bentuk heme, yang lebih mudah bagi tubuh Anda untuk mencerna daripada besi non-heme dari makanan nabati.

     

  12. Mengapa kebanyakan orang Cina menderita kanker hati?
  13. Karsinoma hepatoseluler (HCC) umumnya terkait dengan hepatitis B. Di Malaysia, kebanyakan pembawa hepatitis B adalah orang Cina yang menjadi alasan mengapa kanker hati paling umum terjadi pada kelompok etnis ini.

 

Bagaimana virus hepatitis bisa menyebabkan kanker hati? Dr Tan Kai Chah berbagi wawasannya tentang topik ini melalui video di bawah ini: